0
Thumbs Up
Thumbs Down

Porsche Mencapai Pertumbuhan Berkelanjutan Pada Tahun Keuangan 2020

RajaMobil
RajaMobil - Tue, 23 Mar 2021 11:23
Dilihat: 239
Porsche Mencapai Pertumbuhan Berkelanjutan Pada Tahun Keuangan 2020

RAJAMOBIL.COM, Porsche AG mencetak rekor pendapatan baru di tahun keuangan 2020: nilainya tumbuh menjadi 28,7 miliar euro, melampaui angka tahun sebelumnya lebih dari 100 juta euro. Hasil operasi adalah 4,2 miliar euro. Tahun sebelumnya 4,4 miliar euro sebelum item khusus dan 3,9 miliar euro setelahnya. Laba atas penjualan adalah 14,6 persen pada tahun 2020, dalam koridor target strategis meskipun situasi ekonomi sedang tegang. Angka-angka kuat dari 2019 dengan demikian hampir tidak terlewat, meskipun produksi dihentikan sementara. Secara total, Porsche mengirimkan lebih dari 272.000 kendaraan kepada pelanggan di seluruh dunia. Ini hanya tiga persen lebih rendah dari tahun terbaik sebelumnya, 2019. Laba sebelum pajak adalah 4,4 miliar euro, meningkat pada 2019.

"Tahun keuangan 2020 sukses untuk Porsche - meskipun dalam keadaan yang menantang," tegas Oliver Blume, Ketua Dewan Eksekutif Porsche AG. "Ada empat alasan untuk ini: rangkaian produk kami yang menarik, model listrik yang meyakinkan, kekuatan inovatif merek kami, dan tekad yang kami gunakan untuk menerapkan manajemen krisis. Lebih dari 20.000 unit Taycan dikirimkan kepada customer, mobil sport Porsche listrik pertama. Ini menjadikannya mobil sport elektrik tersukses di kelasnya. Lebih dari 50 penghargaan internasional membuktikan hal ini. Antara lain, Taycan dinobatkan sebagai 'mobil paling inovatif di dunia'. Porsche mewakili bisnis inti yang kuat, tindakan berkelanjutan, tanggung jawab sosial, dan teknologi inovatif."

"Kami sangat bangga dengan figur bisnis kami," kata Lutz Meschke, Wakil Ketua Dewan Eksekutif dan Anggota Dewan Eksekutif untuk Keuangan dan TI Porsche AG. "Terlepas dari banyak tantangan, kami mencapai koridor target strategis kami dengan laba operasional atas penjualan sebesar 14,6 persen."

Menurut Lutz Meschke, fakta bahwa angka-angka rekor tersebut dicapai meskipun situasi global yang sulit dimungkinkan oleh sistem manajemen biaya dan likuiditas yang mapan dengan sangat cepat. "Prioritas utama kami dalam krisis adalah likuiditas. Kami perlu mengurangi semua biaya yang sebenarnya tidak diperlukan. " Porsche tidak pernah melupakan arah strategis jangka panjangnya. "Kami sama sekali tidak berhemat dalam hal topik masa depan. Kami terus melanjutkan dengan kecepatan penuh pada transformasi, digitalisasi, dan elektrifikasi. Upaya penghematan di bidang-bidang ini akan sangat cepat mengakibatkan hilangnya daya saing. Manajemen biaya dan likuiditas kami memberikan tolok ukur. Kami melindungi bisnis kami sehingga kami dapat memulai kembali dengan tenaga penuh setelah krisis berakhir."

Mengasah Program Profitabilitas

Dengan pemikiran ini, Porsche sekali lagi mengasah ambisius "Program Profitabilitas 2025. "Sasaran baru kami adalah meningkatkan hasil kami secara kumulatif sebesar 10 miliar euro pada tahun 2025, dan sebesar 3 miliar euro per tahun setelah itu," kata Lutz Meschke. "Hal terpenting tentang program profitabilitas kami adalah bahwa ini bukan hanya rencana tabungan, tetapi juga program inovasi. Ini bukan tentang memotong biaya. Ini tentang secara cerdas mengoptimalkan semua proses kami dan mengembangkan ide bisnis baru. " Dalam lingkungan pasar yang sulit, Porsche mempertahankan jumlah karyawan tetap sekitar 36.000. "Tidak ada karyawan yang perlu khawatir. Kami menyelesaikan perjanjian keamanan kerja yang menjamin pekerjaan tenaga kerja inti kami hingga 2030, "kata Lutz Meschke. "Kami tidak memotong pekerjaan apa pun atau menyingkirkan anak perusahaan mana pun. Sebaliknya, kami berinvestasi pada karyawan dan masa depan kami. Ini membuahkan hasil: Porsche meningkatkan efisiensinya lebih jauh dan menurunkan ambang batas laba. Dari posisi ini, kami juga ingin mencapai sasaran strategis kami untuk memperoleh laba operasional dari penjualan sebesar 15 persen pada tahun 2021, meskipun dalam situasi ekonomi yang sulit. " Seperti tahun-tahun sebelumnya, Porsche membagikan hadiah perusahaan kepada tenaga kerja.

Porsche menargetkan netral-CO2 pada tahun 2030

Dalam menghadapi perubahan iklim yang berkelanjutan, Porsche AG menetapkan target ambisius lainnya: "Keberlanjutan adalah bagian penting dari Strategi 2030 kami - secara holistik: secara ekonomis, ekologis, dan sosial," kata Oliver Blume. "Kami meluncurkan program de-karbonisasi yang komprehensif dengan target yang pasti: Porsche ingin memiliki neraca CO2-netral di seluruh rantai nilai pada tahun 2030. Kami akan mencapai ini dengan secara sistematis menghindari dan mengurangi emisi CO2. Semua situs utama seperti Zuffenhausen, Weissach, dan Leipzig telah netral-CO2 sejak 2021. Kami telah mengumpulkan lebih dari satu miliar euro untuk dekarbonisasi selama 10 tahun ke depan. Kami telah mencapai tonggak pertama: Taycan Cross Turismo, yang tayang perdana dunianya pada awal Maret, adalah kendaraan pertama yang akan netral-CO2 selama fase penggunaan."

Pada tahun 2020, sepertiga dari semua kendaraan Porsche yang dikirim di Eropa sepenuhnya atau sebagian listrik; di seluruh dunia jumlahnya 17 persen. Pada 2025, setengah dari semua kendaraan Porsche baru yang dijual akan memiliki motor listrik; pada tahun 2030, lebih dari 80 persen kendaraan baru akan bertenaga listrik.

Bagi Porsche, tindakan yang bertanggung jawab secara sosial juga berada di bawah payung manajemen berkelanjutan. Sejalan dengan ini, perusahaan meluncurkan program "Porsche membantu" selama pandemi. Perusahaan melihat banyak karyawan memberikan waktu atau uang mereka untuk proyek amal. Untuk mengurangi efek pandemi, Porsche menambah donasi sebesar 5 juta euro, sementara donasi makanan untuk organisasi Tafel digandakan.

Performa pengiriman yang kuat

Dalam hal pengiriman, Porsche mendapat manfaat dari pemosisian globalnya yang kuat. Jumlah mobil sport yang dikirim ke pelanggan sebagian besar tetap stabil. Permintaan terbesar adalah Cayenne, dengan pengiriman 92.860 unit. Ini meningkat satu persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Sebanyak 20.015 unit Taycan dikirim pada tahun 2020 - meskipun produksi enam minggu dimatikan pada musim semi yang bertepatan dengan dimulainya produksi model baru serta sejumlah pasar perdana. China tetap menjadi pasar tunggal terbesar: Porsche mengirimkan 88.968 kendaraan ke pelanggan di China pada tahun 2020 - meningkat tiga persen dibandingkan dengan 2019. Wilayah Asia-Pasifik, Timur Tengah dan Afrika juga terus menunjukkan pertumbuhan positif secara keseluruhan, dengan 121.641 kendaraan dikirim ke sana pada 2020. Ini meningkat empat persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Porsche mengirimkan total 80.892 kendaraan di Eropa. Di Amerika, jumlah pengiriman di angka 69.629.

The post Porsche Mencapai Pertumbuhan Berkelanjutan Pada Tahun Keuangan 2020 appeared first on Review dan Berita Mobil.

Sumber: RajaMobil
Cari Bengkel Mobil
PARTNER KAMI
carmudi
carvaganza
Cintamobil
Garduoto
Mobil WOW
Mobil123
Mobilmo
MotorExpertz
Oto
OTORAI
Otospirit
RajaMobil